Ergonomi dan kaitannya dengan dunia kerja

Apakah sebelumnya anda tahu apa yang dimaksud dengan ergonomika? Ergonomika atau yang biasa dibut juga dengan ergonomi, adalah sebuah kata yang berasal dari bahasa Yunani. Dari dua kata yakni “ergon” yang berarti kerja dan “nomoi” yang arti nya hukum alam. Ergonomi berkaitan dengan metode yang tepat yang ditujukan kepada manusia sebagai subkjek dalam sebuah sistem, proses, peralatan dan lingkungan kerja. Bisa dikatakan Ergonomi adalah proses merancang atau mengatur tempat kerja, produk dan sistem sehingga sesuai dengan orang-orang yang menggunakannya. Kebanyakan orang pernah mendengar tentang ergonomi, kemudian berpikir bahwa itu ada hubungannya dengan tempat duduk atau dengan perancangan kontrol dan instruksi dari sebuah alat. Ergonomi berfungsi untuk merancang segala sesuatu yang melibatkan orang dan ruang kerjanya.


Kontributor.
Amelia Avery W.


Ruang Lingkup Ergonomi

Ergonomi mencakup berbagai faktor manusia dan ilmu biologi. Karakteristik fisik dan psikologis yang berisi tentang kebutuhan manusia. Bagaimana mereka melihat, mendengar, memproses informasi, membuat keputusan dan mengambil tindakan. Ergonomi juga menjelaskan tentang perbedaan individu. Perbedaan disini disebabkan karena usia, kebugaran atau kesehatan, kecacatan dan bagaimana hal ini dapat mengubah respons dan perilaku seseorang

Berikut karakteristik manusia yang menjadi ruang lingkup dasar ergonomi

Anatomi
  1. Antropometri: Dimensi tubuh (statis dan dinamis)
  2. Biomekanik:Penerapan gaya gravitasi dan otot

Fisiologi
  1. Fisiologi kerja
  2. Fisiologi lingkungan

Psikologi
  1. Psikologi keterampilan: Pengolahan informasi dan pengambilan keputusan
  2. Psikologi pekerjaan: Pelatihan, motivasi, perbedaan individu, stres

Karena ada banyak faktor yang harus dipertimbangkan dalam ergonomi. Ahli ergonomi biasanya memiliki kualifikasi dalam bidang ergonomi dan bidang terkait dan bisa berasal dari berbagai disiplin ilmu seperti fisiologi, psikologi, teknik, fisioterapi, terapi okupasi, kedokteran, desain industri, arsitektur, kesehatan dan keselamatan kerja, dan manajemen.
Pada kenyataannya masalah ergonomi dan solusi mungkin tidak dapat ditransfer secara tepat dari satu negara, wilayah atau industri ke tempat lainya. Karena perbedaan karaktersiktik sosial, geografis. Sebagai contoh: “cara kita melakukan sesuatu di industri x berbeda dengan di industri.

Oleh karena itu masalah harus diidentifikasi dan ditangani secara lokal. Karena setiap rangkaian keadaan yang berbeda. Mengimpor solusi tanpa mengacu pada isu-isu lokal dan seumber daya lokal mungkin dapat berimbas pada kegagalan


Sejarah ergonomi

Dalam masyarakat kuno

Dasar-dasar ilmu ergonomi telah diletakkan dalam konteks budaya Yunani Kuno. Banyak bukti menunjukkan bahwa peradaban Yunani pada abad ke 5 SM menggunakan prinsip ergonomis dalam Merancang alat, pekerjaan, dan tempat kerja mereka. Salah satu contoh dari hal ini dapat ditemukan dalam deskripsi Hippocrates tentang bagaimana tempat kerja dokter bedah harus dirancang dan bagaimana alat yang dia gunakan harus diatur. Catatan arkeologi juga menunjukkan bahwa dinasti Mesir awal membuat peralatan dan perlengkapan rumah tangga yang menggambarkan prinsip-prinsip ergonomis.

Dalam masyarakat industri

Pada abad ke-19, Frederick Winslow Taylor mempelopori metode "manajemen ilmiah", yang mengusulkan cara untuk menemukan metode optimal dalam melaksanakan tugas yang diberikan. Taylor menemukan bahwa ia bisa, misalnya, melipatgandakan jumlah batubara yang dipaksakan oleh pekerja secara bertahap mengurangi ukuran dan berat sekop batubara sampai tingkat sekop tercepat tercapai. Frank dan Lillian Gilbreth memperluas metode Taylor pada awal 1900-an untuk mengembangkan "studi waktu dan gerak". Mereka bertujuan untuk meningkatkan efisiensi dengan menghilangkan langkah dan tindakan yang tidak perlu. Dengan menerapkan pendekatan ini, Gilbreths mengurangi jumlah gerakan dalam pemasangan batu bata dari 18 menjadi 4,5, memungkinkan tukang batu untuk meningkatkan produktivitas mereka dari 120 menjadi 350 batu bata per jam.

Namun, pendekatan ini ditolak oleh periset Rusia yang fokus pada kesejahteraan pekerja. Pada Konferensi Pertama Organisasi Ilmiah Buruh (1921) Vladimir Bekhterev dan Vladimir Nikolayevich Myasishchev mengkritik Taylorisme. Bekhterev berpendapat bahwa "ideal masalah ketenagakerjaan tidak ada di dalamnya [Taylorisme], namun berada dalam organisasi proses persalinan yang akan menghasilkan efisiensi maksimum ditambah dengan bahaya kesehatan minimum, tidak adanya kelelahan dan jaminan dari Kesehatan suara dan semua perkembangan pribadi orang-orang yang bekerja. " Myasishchev menolak usulan Frederick Taylor untuk mengubah manusia menjadi mesin. Pekerjaan monoton yang membosankan adalah kebutuhan sementara sampai mesin yang sesuai dapat dikembangkan. Dia juga melanjutkan untuk menyarankan sebuah disiplin baru "ergologi" untuk belajar bekerja sebagai bagian integral dari pengorganisasian kembali pekerjaan. Konsep itu diambil oleh mentor Myasishchev, Bekhterev, dalam laporan terakhirnya tentang konferensi tersebut, yang hanya mengubah namanya menjadi "ergonologi"

Dalam penerbangan

Sebelum Perang Dunia I, fokus psikologi penerbangan ada pada penerbang itu sendiri, namun perang mengalihkan fokus ke pesawat terbang, khususnya desain kontrol dan display, dan dampak faktor ketinggian dan lingkungan pada pilot. Perang melihat kemunculan penelitian aeromedik dan kebutuhan akan metode pengujian dan pengukuran. Studi tentang perilaku pengemudi mulai mendapatkan momentum selama periode ini, karena Henry Ford mulai menyediakan jutaan orang Amerika dengan mobil. Perkembangan utama lainnya selama periode ini adalah kinerja penelitian aeromedis. Pada akhir Perang Dunia I, dua laboratorium aeronautika didirikan, satu di Pangkalan Angkatan Udara Brooks, Texas dan yang lainnya di Pangkalan Angkatan Udara Wright-Patterson di luar Dayton, Ohio. Banyak tes dilakukan untuk menentukan karakteristik yang membedakan pilot yang berhasil dari yang tidak berhasil. Selama awal 1930an, Edwin Link mengembangkan simulator penerbangan pertama. Tren berlanjut dan simulator yang lebih canggih dan alat uji dikembangkan. Perkembangan penting lainnya terjadi di sektor sipil, di mana dampak iluminasi terhadap produktivitas pekerja diperiksa. Hal ini menyebabkan identifikasi Efek Hawthorne, yang mengemukakan bahwa faktor motivasi dapat secara signifikan mempengaruhi kinerja manusia.

Perang Dunia II menandai perkembangan mesin dan persenjataan baru dan kompleks, dan ini membuat tuntutan baru pada kognisi operator. Tidak mungkin lagi mengadopsi prinsip Tayloristik untuk mencocokkan individu dengan pekerjaan yang sudah ada sebelumnya. Kini disain peralatan harus memperhitungkan keterbatasan manusia dan memanfaatkan kemampuan manusia. Pengambilan keputusan, perhatian, kesadaran situasional dan koordinasi tangan-tangan operator mesin menjadi kunci keberhasilan atau kegagalan sebuah tugas. Ada penelitian substansial yang dilakukan untuk mengetahui kemampuan dan keterbatasan manusia yang harus dicapai. Banyak penelitian ini berangkat dari tempat penelitian aeromedik antara perang telah berakhir. Contoh dari hal ini adalah studi yang dilakukan oleh Fitts and Jones (1947), yang mempelajari konfigurasi tombol kontrol yang paling efektif untuk digunakan di kokpit pesawat terbang.

Sebagian besar penelitian ini melampaui peralatan lain dengan tujuan untuk membuat kontrol dan tampilan lebih mudah bagi operator untuk digunakan. Masuknya istilah "faktor manusia" dan "ergonomi" ke dalam kamus modern mulai dari periode ini. Terlihat bahwa pesawat berfungsi penuh diterbangkan oleh pilot yang paling terlatih tetap terjadi kecelakaan. Pada tahun 1943 Alphonse Chapanis, seorang letnan di Angkatan Bersenjata A.S., menunjukkan bahwa apa yang disebut "kesalahan pilot" ini bisa sangat berkurang saat kontrol yang lebih logis dan terdiferensiasi menggantikan desain yang membingungkan pada kokpit pesawat terbang. Setelah perang, Angkatan Udara Angkatan Darat menerbitkan 19 jilid yang merangkum apa yang telah ditetapkan dari penelitian selama perang.

Dalam dekade sejak Perang Dunia II, HF & E terus berkembang dan melakukan diversifikasi. Bekerja dengan Elias Porter dan yang lainnya di dalam RAND Corporation setelah PDII memperpanjang konsepsi HF & E. "Seiring berkembangnya pemikiran, sebuah konsep baru dikembangkan - bahwa adalah mungkin untuk melihat sebuah organisasi seperti sistem pertahanan manusia dan mesin manusia sebagai satu organisme tunggal dan bahwa adalah mungkin untuk mempelajari perilaku organisme semacam itu. Iklim untuk sebuah terobosan. "[18] Pada awal 20 tahun setelah Perang Dunia II, sebagian besar kegiatan dilakukan oleh" founding fathers ": Alphonse Chapanis, Paul Fitts, and Small.

Selama perang dingin
Awal Perang Dingin menyebabkan ekspansi besar laboratorium penelitian yang didukung Pertahanan. Selain itu, banyak laboratorium yang didirikan selama Perang Dunia II mulai berkembang. Sebagian besar penelitian setelah perang disponsori militer. Sejumlah besar uang diberikan ke universitas untuk melakukan penelitian. Ruang lingkup penelitian juga diperluas dari peralatan kecil ke seluruh workstation dan sistem. Pada saat bersamaan, banyak peluang mulai dibuka di industri sipil. Fokus bergeser dari penelitian ke partisipasi melalui saran kepada insinyur dalam perancangan peralatan. Setelah 1965, periode tersebut melihat pematangan disiplin. Lapangan telah berkembang dengan perkembangan aplikasi komputer dan komputer.

Era ruang angkasa menciptakan masalah faktor manusia baru seperti ketidakberdayaan dan kekuatan ekstrim. Toleransi lingkungan ruang yang keras dan pengaruhnya terhadap pikiran dan tubuh banyak dipelajari.

Era informasi
Fajar Era Informasi telah menghasilkan bidang interaksi manusia-komputer (HCI). Demikian juga, meningkatnya permintaan dan persaingan antara barang konsumsi dan barang elektronik telah menghasilkan lebih banyak perusahaan dan industri termasuk faktor manusia dalam desain produk mereka. Dengan menggunakan teknologi canggih dalam kinetika manusia, pemetaan tubuh, pola pergerakan dan zona panas, perusahaan dapat memproduksi pakaian khusus tujuan, termasuk pakaian tubuh lengkap, kaus, celana pendek, sepatu, dan bahkan pakaian dalam.

Dalam konteks ergonomi alas kaki modern, keseimbangan kebutuhan antara kemampuan alas kaki agar sesuai dengan gaya pemakainya sementara juga memberikan perlindungan dan pegangan untuk kaki mereka, diselidiki dengan penggunaan sistem analisis gerak, pelat pengukuran kekuatan, dan pada - tekanan tekanan pengukuran. Informasi yang paling berguna diperoleh bila berbagai faktor dapat diamati secara simultan yaitu gerakan kaki dan kaki yang diamati dan dipertimbangkan bersamaan dengan tekanan dalam sepatu.


Elemen dalam ergonomi kerja

  1. Pekerja: elemen manusia di tempat kerja. Karyawan memiliki berbagai karakteristik yang dibutuhkan untuk dipertimbangkan termasuk kapasitas fisik dan mental; pengalaman dan keterampilan; pendidikan dan latihan; usia; kepribadian; kesehatan. Kebutuhan pribadi seseorang dan aspirasi sebagai manusia yang mempunyai juga dipertimbangkan
  2. Rancangan kerja: apa yang harus dilakukan karyawan dan apa yang sebenarnya mereka lakukan. Ini termasuk tugas pekerjaan; tuntutan kerja; pembatasan dan persyaratan waktu seperti tenggat waktu. Atau diluar hal teknis seperti bekerja dengan karyawan lain; dan tanggung jawab terhadap pekerjaan.
  3. Lingkungan kerja:bangunan, area kerja dan ruang; pencahayaan, kebisingan, lingkungan termal.
  4. Desain peralatan: perangkat keras tempat kerja. Ini adalah bagian dari ergonomi yang penting yang mencakup peralatan elektronik, pakaian pelindung, perabotan dan peralatan.
  5. Organisasi dan kerja: yang lebih luas konteks organisasi dan bekerja yang mempengaruhiIndividu. Termasuk pola kerja; Beban kerja, pergantian shift; konsultasi; kerja tim; Bagaimana mengorganisir pekerjaan; bbudaya tempat kerja.

Tujuan ergonomi

Tujuan Ergonomi adalah untuk memberikan produktivitas maksimal dengan biaya minimal.
Di tempat kerja sejumlah besar tugas yang melebihi kemampuan, sebagian besar cenderung merupakan pekerjaan memaksa. Mungkin ada pekerjaan yang akan mencakup tugas spesifik yang membutuhkan waktu yang panjang untuk menyelesaikan atau kelebihan tugas kerja. Yang akhirnya merugikan dan mungkin mencelakan perkerja. Dengan prinsip ergonomi untuk merancang tugas tugas kerja, dapat meminimalisir resoko bagi para pekerja. Ergonomi telah didefinisikan dan tupoksinya adalah pada rancangan aktivitas kerja yang sesuai dengan kemampuan dan keterbatasan mereka. Mencocokkan persyaratan pekerjaan dengan kemampuan pekerja adalah pendekatan yang harus diterapkan

Informasi dan pedoman yang tepat mengenai pengurangan risiko

Pengambil keputusan merencanakan proses kerja baru seharusnya
  • Pengetahuan tentang prinsip ergonomi yang berkontribusi terhadap Pengurangan atau penghapusan risiko.
Strategi desain menekankan tuntutan pekerjaan yang sesuai dengan
  • Kemampuan dan keterbatasan pekerja. Misalnya untuk tugas
  • Membutuhkan penanganan material yang berat, penggunaan mechanical assist
  • Perangkat untuk mengurangi kebutuhan penanganan manual
  • Dirancang ke dalam proses
Aspek desain lainnya harus dipertimbangkan termasuk beban
  • Desain, tata letak tempat kerja untuk memudahkan kemudahan akses saat
  • Menggunakan alat bantu mekanis dan menghilangkan pengangkatan yang tidak perlu

Kesimpulan

Karena kebanyakan orang menyadari gangguan yang timbul dari pekerjaan dapat memiliki sejumlah penyebab dan tidak selalu jelas. Organisasi itu sangatlah rumit begitu juga dengan orangnya. Misalnya kita sekarang tahu itu fisik. Kelainan mungkin tidak timbul semata-mata dari tekanan fisik. Faktor psikologis dan sosial bisa berdampak pada perkembangan gejala pada beberapa individu pada waktu-waktu tertentu. Untuk itu perlu nya memahami masalah masalah yang ada yang perlu kita periksa pekerjaannya dan organisasinya secara lebih luas, dan memahami bagaimana berbagai faktor kerja dapat berinteraksi satu sama lain dan bagaimana faktor manusia mungkin mengubah sistem kerja. Dalam ergonomi pekerjaan, aspek desain fisik pekerjaan atau 'perangkat keras' mungkin hanya bagian dari masalah dan merupakan bagian dari solusi. Dalam beberapa kasus mungkin sebagian kecil. Faktor lainnya. Ergonomi diintegrasikan ke dalam sistem kerja yang lebih luas. Oleh karena itu untuk mengetahui apakah solusi optimal telah tercapai orang yang akan melakukan pekerjaan. Beberapa hal yang harus dipertimbangkan 'Siapa', sifat tugas ('apa') dan konteks di mana mereka selesai (di mana, kapan dan 'bagaimana') perlu dipertimbangkan.


Referensi

http://www.ergonomics.org
https://www.aiha.org/about-ih/Pages/an-ergonomics-approach-to-avoiding-office-workplace-injuries-and-illnesses.aspx
https://www.osha.gov/Publications/osha3125.pdf
www.hse.gov.uk/pubns/indg90.pdf
www.hsa.ie/eng/Publications_and_Forms/Publications/...Health/Ergonomics.pdf
https://en.wikipedia.org/wiki/Human_factors_and_ergonomics









Popular posts

Sistem informasi global dan penerapannya oleh perusahaan multinasional

Analisis sensitivitas