Waralaba (franchise)

pengertian waralaba (franchise)


Waralaba (franchise) merupakan model bisnis yang paling banyak digemari dan dikembangkan oleh para pelaku bisnis. Popularitas waralaba berkaitan dengan track record kesuksesan para pelaku bisnis setelah mengembangkan bisnisnya menggunakan model bisnis ini, dan relatif mudahnya orang-orang bisa menjadi pemilik bisnis waralaba. Waralaba sendiri menyumbang sejumlah besar rupiah untuk ekonomi negara.

Waralaba sering dikaitkan dengan bisnis makanan cepat saji (fast food), tapi sebenarnya waralaba tidak terbatas pada segmen bisnis yang sempit. Model bisnis waralaba digunakan di berbagai industri dan sektor. Banyak pelaku bisnis yang merasa seolah-olah telah memahami konsep waralaba. Namun, banyak istilah waralaba yang tidak selalu digunakan dengan benar.



Kontributor:
Amanda Raysha


Apa itu bisnis waralaba (franchise)?

Asosiasi Waralaba Internasional (International Franchise Association) mendefinisikan waralaba sebagai: "Hubungan kontrak antara franchisor dan franchisee dimana franchisor menawarkan atau berkewajiban untuk mempertahankan ketertarikan terus terhadap bisnis franchisee di bidang pengetahuan dan pelatihan; dimana franchisee beroperasi dengan nama dagang, format atau prosedur yang dimiliki atau dikendalikan oleh pemilik waralaba, dan di mana pewaralaba telah membuat atau akan melakukan investasi modal yang besar dalam usahanya dari sumber dayanya sendiri. "

Waralaba adalah bentuk pemasaran dan distribusi dimana pemilik waralaba memberikan kepada individu atau kelompok individu (franchisee) hak untuk menjalankan bisnis yang menjual produk atau menyediakan layanan dengan format bisnis franchisor. Pemberi waralaba juga diberi izin untuk menggunakan branding milik franchisor dengan pedoman. Waralaba juga bisa digambarkan sebagai penyatuan sumber daya dan kemampuan.

Bagi franchisor, waralaba adalah cara untuk mengembangkan bisnis yang lebih ekonomis bila dibandingkan dengan membuka outlet tambahan karena pewaralaba menyumbang sebagian besar investasi finansial pada franchisor. Di sisi lain, dengan berinvestasi di waralaba, seorang franchisee memperoleh keuntungan dari pengetahuan dan sistem yang telah ditetapkan oleh franchisor melalui proses pembelajaran. Selain itu, franchisee juga akan diberikan pelatihan dan dukungan dari franchisor. Waralaba adalah hubungan bisnis yang komprehensif, bukan hanya hubungan pembeli-penjual. Ada saling ketergantungan antara franchisor dan franchisee.

Terdapat format bisnis waralaba dimana franchisor melisensikan format bisnis, sistem operasi dan merek dagang kepada pemegang waralaba. Ada dua jenis waralaba tambahan: (1) produk, di mana pemilik waralaba memberi izin kepada franchisee untuk menjual / mendistribusikan produk menggunakan logo, merek dagang dan nama dagang mereka; dan (2) manufaktur, di mana pemilik waralaba mengizinkan pewaralaba untuk memproduksi produk mereka dan menjualnya dengan merek dagang dan nama mereka.

Ketika perjanjian waralaba dibuat, pembeli diharuskan mematuhi peraturan dan peraturan yang ketat mengenai operasi bisnis. Pedoman ini berlaku untuk melindungi franchisor di dalam sistem dan menjaga konsistensi merek. Biaya, biasanya pembayaran royalti, dikumpulkan selama franchisee memiliki hak waralaba mereka. Sebagai imbalan atas pembayaran ini, pewaralaba akan menerima dukungan lanjutan seperti bantuan pemasaran dan pelatihan berkelanjutan.

Gambar di bawah ini menunjukkan hubungan antara franchisor dan franchisee.

pengertian waralaba (franchise)



Kapan dan dimana bisnis waralaba (franchise) dimulai?

Inovasi tentang waralaba tidak terjadi sampai setelah terjadinya Perang Dunia II. Namun demikian, dasar-dasar waralaba modern berasal dari Abad Pertengahan ketika Gereja Katolik membuat perjanjian yang mirip dengan sistem waralaba sekarang yaitu dengan pemungut pajak, yang mempertahankan persentase dari uang yang pewaralaba kumpulkan dan menyerahkan sisanya ke gereja. Praktek ini berakhir sekitar tahun 1562 namun menyebar ke pemilik bisnis di belahan negara lain. Misalnya, pada franchiseer Inggris abad ke-17 diberi hak untuk mensponsori pasar dan pameran atau mengoperasikan kapal feri. Hanya sedikit pertumbuhan dalam model bisnis waralaba hingga pertengahan abad ke-19, dibandingkan dengan ketika pertama kali muncul di Amerika Serikat.

Salah satu awal model bisnis waralaba Amerika pertama yang berhasil dilakukan oleh seorang apoteker yang giat bernama John S. Pemberton. Pada tahun 1886, dia menciptakan sebuah minuman yang terdiri dari gula, tetes tebu, rempah-rempah, dan kokain (tidak lagi menjadi bahan utama). Pemberton memberi izin kepada orang-orang terpilih untuk menjual minumannya, yang sekarang dikenal dengan Coca-Cola. Ini adalah salah satu operasi waralaba paling awal dan paling sukses di Amerika Serikat.

Meskipun banyak pemilik bisnis melakukan afiliasi dengan usaha koperasi dari satu jenis atau jenis lainnya, perkembangan waralaba sangat sedikit sampai awal abad ke-20, dan apa yang dilakukan waralaba tidak dalam bentuk yang sama seperti sekarang. Seiring Amerika Serikat beralih dari pertanian ke ekonomi industri, produsen mengizinkan individu untuk menjual mobil, truk, bensin, minuman, dan berbagai produk lainnya. Namun, para pemegang waralaba tidak lebih dari sekadar menjual produknya. Pembagian tanggung jawab yang terkait dengan pengaturan waralaba kontemporer sama sekali tidak ada. Akibatnya, waralaba bukan industri yang terlalu berkembang di Amerika Serikat.

Baru pada tahun 1960an dan 1970an orang mulai melihat dari dekat daya tarik waralaba. Konsepnya menarik bagi orang dengan jiwa kewirausahaan. Namun, ada jebakan serius bagi investor, yang hampir mengakhiri praktik waralaba sebelum menjadi sangat populer.


Kenapa harus menggunakan model bisnis waralaba (franchise)?

Lower cost (Biaya Rendah)

Sistem waralaba sangat hemat biaya untuk pengembangan bisnis, namun hanya dengan syarat bisnis asli milik pewaralaba berhasil dan franchisor bersedia menginvestasikan waktu dan uang yang cukup untuk menciptakan peluang waralaba yang menarik.

Contoh: Waroeng SS (Spesial Sambal) yang merupakan bisnis makanan, dibutuhkan modal Rp 7.500.000,00 sampai dengan Rp 10.000.000,00 hanya untuk membuka bisnis waralabanya. Dibandingkan dengan membuka bisnis baru dengan konsep yang mirip, diperkirakan modal hingga Rp 25.000.000,00.

Simpler management (Manajemen yang Sederhana)

Jaringan waralaba hanya membutuhkan sistem manajemen sederhana dan relatif murah.

Contoh: Mc Donalds, yang didirikan di Amerika Serikat dan telah menyebar ke 200 negara termasuk Indonesia, namun sistem manajemen dan operasinya dipercayakan pada waralaba di setiap negara, namun produk yang dijual tetap sesuai dengan standar yang telah ditetapkan.

Faster expansion (ekspansi lebih cepat)

Keuntungan dari unit bisnis entrepreneur dan struktur manajemen yang disederhanakan biasanya berarti bahwa jaringan waralaba dapat diperluas lebih cepat daripada jaringan yang dijalankan perusahaan biasa. Konsep waralaba adalah tentang mereplikasi formula bisnis yang jelas dan sukses, dan apabila franchisor siap untuk melakukan investasi yang masuk akal dalam pemasaran di tingkat nasional, merek dapat dengan cepat diperluas secara nasional. Hal ini pada gilirannya akan menghasilkan peningkatan volume penjualan dan daya beli yang lebih kuat, dimana organisasi dapat memberikan diskon lebih besar dari para pemasoknya.

Contoh: Mc Donalds telah melakukan ekspansi ke 200 negara, termasuk Indonesia, H. Bambang N. Rahrmadi, MSc, MBA adalah warga negara Indonesia pertama yang mendapatkan hak waralaba dari McDonald's Corporation dengan mengalahkan 13.000 pesaing. Sampai saat ini dia bertindak sebagai Presiden Direktur McDonald's Indonesia. Dan Mc Donalds telah berkembang dengan cepat di Indonesia yang hampir memiliki cabang di setiap kotanya.

Better market penetration (penetrasi pasar lebih baik)

Waralaba biasanya sukses sebagai bagian dari masyarakat setempat, baik secara pribadi atau sebagai hasil dari kegiatan bisnis terdahulu. Hal ini dapat memberi franchisee keuntungan yang sangat signifikan dalam mendapatkan bisnis baru untuk franchise di tingkat lokal. Mereka umumnya akan tinggal di wilayah waralaba, diketahui di sana dan akan dianggap telah membuat komitmen permanen. Inilah hal-hal yang umumnya tidak berlaku bagi karyawan perusahaan dan akan sangat bermanfaat dalam membantu pewaralaba untuk menembus pasar lokal mereka.

Contoh: PT Holcim Beton, anak perusahaan PT Holcim Indonesia Tbk (SMCB), menawarkan sistem waralaba kepada produsen lokal, karena pasar beton di Indonesia masih sangat potensial, seperti halnya semen curah. Sekaligus untuk mengembangkan potensi lokal daerah tersebut.

Greater commitment (komitmen yang luar biasa)

Franchisee telah berinvestasi dalam bisnis pewaralaba dan tahu bahwa bisa mendapatkan keuntungan langsung dari kesuksesannya. Karena alasan logis, komitmen franchisee akan jauh lebih besar daripada karyawan, yang tidak melakukan investasi keuangan semacam itu dan dijamin menerima setidaknya upah pokok setiap akhir bulan, terlepas dari kinerjanya. Komitmen ini juga akan mencerminkan loyalitas terhadap merek franchisor, karena merek ini juga merupakan brand franchisee, dan mereka berniat membangun bisnis yang bisa dijual untuk keuntungan di masa mendatang.

Contoh: KFC (Kentucky Fried Chicken) yang dimana franchisee membeli penuh royalti untuk merek dagang, produk, dll, sehingga membutuhkan komitmen dalam menjual produknya dengan perjanjian yang diatur dengan pedoman.

Less recruitment (penerimaan tenaga baru lebih sedikit)

Pada pembelian waralaba, pewaralaba benar-benar mengambil keputusan untuk tetap pada bisnis pilihan mereka untuk jangka panjang. Jika mereka pergi sebelum waktunya, mereka tidak mungkin menyadari potensi investasi waralaba mereka sepenuhnya dan mungkin semuanya akan kehilangan segalanya. Bahkan ketika waktunya tepat untuk menjual, adalah tanggung jawab pemilik waralaba sendiri untuk menemukan pembeli yang sesuai. Ini berarti bahwa organisasi waralaba umumnya bebas dari tugas yang memakan waktu dan membosankan untuk terus merekrut dan merekrut manajer untuk unit bisnisnya. Sedangkan untuk perekrutan staf di dalam waralaba itu sendiri, tanggung jawab untuk tugas ini jelas terletak pada pewaralaba, bukan pemilik waralaba.

Contoh: Para pewaralaba KFC akan merekrut staff mereka sendiri di mana saat mereka akan membuka bisnisnya. Karena pewaralaba hanya membeli merek dagang dan produk bukan membeli staff.

Internationanl potential (potensi internasional)

Jika anda selaku pelaku bisnis memiliki aspirasi jangka panjang untuk mengembangkan bisnis secara internasional, sistem waralaba memiliki banyak keuntungan. Dengan menggunakan sistem yang disebut Master Franchising, pelaku bisnis dapat dengan cepat meniru keseluruhan model waralaba untuk di negara lain, sehingga Master Franchisee dapat menyesuaikan model ini dengan pasar lokal, kebiasaan bisnis dan persyaratan hukumnya. Ini adalah metode yang sangat efektif untuk memperluas bisnis ke luar negeri tanpa perlu membuat anak perusahaan atau cabang di negara pilihan pelaku bisnis.


Bagaimana cara kerja waralaba?

Mitra dalam perjanjian waralaba adalah pemilik waralaba (franchisor), yang memberikan izin atau lisensi untuk menggunakan konsep bisnisnya kepada pewaralaba, yang berinvestasi dalam bisnis ini.

Waralaba bukan bisnis mandiri. Penerima waralaba (franchisee) membeli kesempatan untuk menjalankan bisnis berdasarkan metode operasional franchisor yang telah ditetapkan, yang sering dirinci dalam manual operasi. Metode ini memastikan bahwa semua produk dan layanan yang ditawarkan oleh pewaralaba sesuai dengan standar kualitas yang konsisten di manapun unit waralaba berada.

Operasi Manual mengambil tekanan dari pewaralaba untuk membuat rencana strategis mengenai bagaimana bisnis dijalankan. Logistik bisnis, seperti pemasaran, perakitan produk, pemberian layanan, akuntansi, tata letak toko, perekrutan dan pelatihan karyawan, semuanya dipetakan. Kebanyakan pemilik waralaba memberikan pelatihan kepada pewaralaba untuk memastikan bisnis dijalankan sesuai dengan metode yang telah terbukti.

Kewajiban franchisor dan franchisee sepenuhnya tercantum dalam perjanjian waralaba (franchise agreement). Penting bagi calon franchisee untuk berkonsultasi dengan pengacara yang berpengalaman dengan perjanjian waralaba dan kontrak bisnis sebelum menandatangani perjanjian waralaba atau dokumen yang terkait dengan pembukaan waralaba.

Perjanjian waralaba adalah dokumen penting dari hubungan franchisee-franchisor. Dokumen ini mengikat secara hukum kedua belah pihak dan menetapkan hak dan kewajiban masing-masing. Contoh perjanjian dapat dilampirkan pada pernyataan pengungkapan atau disajikan secara terpisah. Dengan kata lain, franchisor berhak menerimanya sebagai calon franchisee lima hari kerja sebelum tanda tangan. Pewaralaba harus memilikinya ditinjau oleh pengacara yang akrab dengan masalah waralaba, terutama karena kebanyakan perjanjian sangat menguntungkan pihak franchisor. Tidak ada yang harus masuk ke dalam perjanjian waralaba dan berharap untuk memiliki kontrak yang ditarik secara merata.

Kesepakatan tersebut akan memuat ketentuan yang mencakup, secara rinci, kewajiban pemilik waralaba (perusahaan) dan pewaralaba (franchisee) mengenai pengoperasian bisnis; Dukungan pelatihan dan operasional yang akan diberikan franchisor dan berapa biayanya; wilayah dan eksklusivitas apapun; durasi awal franchise dan hak pembaharuan; berapa banyak yang harus diinvestasikan; bagaimana harus berurusan dengan hal-hal seperti merek dagang, hak paten dan tanda; berapa royalti dan biaya layanan yang akan dibayar; masalah pajak; apa yang terjadi jika franchisee ingin menjual atau mentransfer waralaba; kebijakan periklanan; masalah penghentian waralaba; penyelesaian sengketa; dan membatalkan waralaba oleh franchisor.

Tidak ada bentuk standar dari perjanjian waralaba karena persyaratan, kondisi, dan metode operasi berbagai waralaba sangat bervariasi tergantung pada jenis usaha yang terlibat. Misalnya, waralaba untuk percetakan, agen tenaga kerja, dan produk otomotif akan berbeda dari waralaba untuk layanan makanan cepat saji, toko serba ada, atau pakaian.


Siapa franchise terbesar?

Daftar berikut adalah peringkat awal waralaba Amerika Serikat di awal tahun 2010 bersamaan dengan jumlah sub-franchisee (atau mitra) dari data yang tersedia untuk tahun 2004. Amerika Serikat adalah pemimpin dalam waralaba, posisi yang telah dipegangnya sejak tahun 1930an ketika digunakan untuk restoran cepat saji, penginapan makanan dan, sedikit kemudian, motel. Pada tahun 2005, ada 909.253 bisnis waralaba yang didirikan, menghasilkan output $ 880,9 miliar dan menyumbang 8,1 persen dari semua pekerjaan swasta dan non-pertanian. Jumlah ini mencapai 11 juta pekerjaan, dan 4,4 persen dari semua output sektor swasta.
  1. Subway (sandwiches dan salads) | biaya awal $84,300 – $258,300 (41,916 lokasi ada di seluruh negara pada tahun 2015).
  2. McDonald's | biaya awal pada tahun 2010, $995,900 – $1,842,700 (36,368 lokasi ada di seluruh negara pada tahun 2015)
  3. 7-Eleven Inc. (toko serba-ada) | biaya awal pada tahun 2010 $40,500- $775,300, (56,439 lokasi pada tahun 2015)
  4. Hampton Inns & Suites (hotel menengah) | biaya awal pada tahun 2010 $3,716,000 – $15,148,800
  5. Great Clips (salon rambut) | biaya awal pada tahun 2010 $109,000 - $203,000 (3,694 lokasi pada tahun 2015)
  6. H&R Block (persiapan pajak dan e-filing) | biaya awal $26,427 - $84,094 (10,800 lokasi pada tahun 2015)
  7. Dunkin' Donuts | biaya awal pada tahun 2010 $537,750 - $1,765,300
  8. Jani-King (pemebersih komersial) | biaya awal $11,400 - $35,050, (11,000 rekan di seluruh negara pada tahun 2004)
  9. Servpro (asuransi, pemulihan bencana dan pembersihan) | biaya awal pada tahun 2010 $102,250 - $161,150
  10. MiniMarkets (Toko serba-ada dan pom bensin) | biaya awal pada tahun 2010 $1,835,823 - $7,615,065

Waralaba berukuran menengah seperti restoran, stasiun bensin dan stasiun truk melibatkan investasi besar dan memerlukan semua perhatian pebisnis. Ada juga waralaba besar seperti hotel, spa dan rumah sakit.


Kesimpulan

Model bisnis waralaba adalah bisnis yang menguntungkan, terutama bagi mereka yang pemula berbisnis. Modal yang dibutuhkan sedikit, keuntungan yang bisa tinggi karena kita menggunakan nama besar produk atau layanan dari franchisor, juga tidak perlu memikirkan konsep bisnis, hanya mengembangkan bisnis dengan tetap menggunakan produk, nama atau layanan franchisor, yang sebenarnya bisa menjadi usaha bagi kita untuk memasuki dunia bisnis, sebelum kita mengembangkan bisnis desain kita sendiri.

Popular posts

Sistem informasi global dan penerapannya oleh perusahaan multinasional

Analisis sensitivitas

Ergonomi dan kaitannya dengan dunia kerja